Serangan penyakit pada usaha peternakan terutama unggas dapat menimbulkan kerugian yang signifikan. Sebagai pelaku usaha, kita pasti akan berusaha menjaga ternak kita agar selalu sehat dan tidak terserang penyakit. Dengan tantangan bibit penyakit yang semakin kompleks, selayaknya kita melakukan vaksinasi untuk mencegah penyakit yang disebabkan virus. Jika vaksinasi sudah pasti dilakukan oleh peternak, lalu bagaimana dengan biosecurity? Untuk biosecurity, terkadang peternak masih belum maksimal menerapkannya. Hal inilah yang akan kita review kembali.

 

Mengapa Biosecurity Penting?

Pada dasarnya setiap makhluk hidup, termasuk ayam, memiliki sistem pertahanan tubuh alami melalui kerja beberapa organ di dalam tubuhnya. Meski begitu, kita sebagai peternak juga harus mengembangkan sistem pertahanan di luar tubuh ayam. Jika ayam sakit menunjukkan bahwa terjadi ketidakseimbangan antara bibit penyakit, lingkungan dan hospes (ayam). Hal ini bisa terjadi karena meningkatnya jumlah bibit penyakit di lingkungan atau menurunnya daya tahan tubuh ayam akibat perubahan lingkungan seperti perubahan cuaca yang ekstrem. Maka untuk meminimalkan jumlah bibit penyakit dan mencegah ayam terinfeksi, peternak harus dapat menerapkan biosecurity secara optimal sebagai sistem perlindungan dari luar disamping melakukan vaksinasi. Manajemen pemeliharaan dengan diterapkannya biosecurity secara ketat merupakan perpaduan tepat sebagai kunci sukses pemeliharaan ayam. Biaya yang dikeluarkan untuk pencegahan pun akan lebih murah dibandingkan dengan biaya pengobatan/penanganan saat sudah terjadinya wabah penyakit.

 

Bagaimana Bibit Penyakit dapat Menyebar masuk ke Peternakan?

Agen penyakit dapat menyebar ke dalam lingkungan peternakan ayam melalui berbagai cara yang berlangsung secara vertikal maupun horizontal (Hadi, 2010). Berikut penjelasannya :

  1. Penularan secara vertikal

Penularan secara vertikal biasanya terjadi melalui saluran reproduksi induk ayam, yaitu melalui ovarium atau oviduk yang terinfeksi. Telur yang menetas kemudian akan menghasilkan DOC yang tercemar virus atau bakteri dan terbawa masuk ke peternakan. Contoh agen penyakit yang ditularkan dari induk ke anak ayam adalah Adenovirus, bakteri Salmonella pullorum, serta Mycoplasma.

  1. Penularan secara horizontal

Penularan secara horizontal terjadi secara kontak langsung dengan masuknya ayam dari luar flok yang membawa agen penyakit atau tertular dari ayam yang sakit. Bisa juga dari ayam sehat yang baru sembuh dari penyakit tetapi kemudian berperan sebagai pembawa (carrier) agen penyakit.

Sedangkan penularan horizontal secara tidak langsung dapat melalui:

  • Terbawa masuk melalui alas kaki dan pakaian tamu atau pegawai kandang yang bergerak dari flok satu ke flok lain

  • Terbawa melalui debu, bulu-bulu, dan feses yang melekat pada peralatan dan sarana lain seperti truk, tempat telur, dll.

  • Terbawa oleh burung liar, tikus, lalat, caplak, tungau, kumbang, dan serangga lainnya

  • Terbawa melalui bahan baku pakan atau pakan jadi yang terkontaminasi mikroorganisme sejak dipanen, di pabrik atau saat di kandang

  • Menular lewat air seperti bakteri E. coli dan Salmonella

  • Menular lewat udara seperti virus ND dan ILT

  • Menular melalui peralatan kandang

 

Biosecurity

 

Hal terpenting dari sistem biosecurity adalah pelaksaannya yang dilakukan secara menyeluruh dan terus-menerus. Biosecurity tidak harus identik dengan biaya yang besar, namun dapat diterapkan sesuai persyaratan dengan biaya yang murah.

Penerapan biosecurity yang paling umum dilakukan peternak adalah sanitasi kandang dengan menyemprot desinfektan. Namun apakah ini cukup untuk menekan bibit penyakit di lingkungan peternakan maupun kandang? Tentu saja tidak. Secara harfiah, biosecurity diartikan sebagai serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk melindungi makhluk hidup dari bibit penyakit. Dalam usaha budidaya ayam, biosecurity sebagai upaya untuk mencegah masuk dan menyebarnya penyakit menular ke dalam maupun keluar lingkungan peternakan. Oleh karena itu, penerapan biosecurity harus secara menyeluruh, terus menerus dan dinamis untuk menjaga ayam kita agar terhindar dari bibit penyakit. Tentunya sistem biosecurity tidak akan berjalan secara efektif tanpa melibatkan masyarakat peternakan seperti pemilik, manager, pekerja atau pegawai kandang serta seluruh pengunjung peternakan tersebut.

 

Biosecurity Menekan Bibit Penyakit di Luar Tubuh Ayam

Secara hakikatnya biosecurity merupakan program yang dirancang untuk melindungi agar ayam terhindari dari bibit penyakit dari luar dan agar bibit penyakit tidak menyebar ke luar peternakan serta menginfeksi peternakan lain. Maka dalam penerapannya kita mengenal 3 konsep utama yaitu :

Biosecurity Konseptual

Biosecurity konseptual merupakan biosecurity tingkat pertama dan menjadi dasar dari seluruh program pengendalian penyakit, meliputi pemilihan lokasi yang tepat, penentuan jarak dengan pemukiman warga atau peternakan lain, akses transportasi dan sumber daya ayam yang mudah, pembatasan kontak dengan unggas lain atau hewan liar yang dapat berperan menekan rantai penularan penyakit. Pemilihan lokasi kandang yang tepat menjadi fondasi awal untuk membangun peternakan yang baik. Tentunya membutuhkan beberapa pertimbangan seperti kondisi suhu dan kelembapan yang cocok dengan karakter ayam, topografi dan tekstur tanah serta sumber air, luas lahan yang disesuaikan dengan skala usaha, kebutuhan akses transportasi dan instalasi listrik dengan memikirkan jarak dari pemukiman warga yang harus diperhitungkan. Seperti yang dipersyaratkan jarak antar peternakan dengan pemukiman minimal 500 m – 1 km.

 

Biosecurity Struktural

Biosecurity struktural merupakan biosecurity tingkat kedua terkait penentuan tata letak dan struktur kandang, pembuatan saluran pembuangan limbah, penyediaan peralaran dekontaminasi, serta pembangunan ruang penyimpanan hingga ruang ganti pakaian. Idealnya dalam suatu peternakan, terdapat kandang, pos jaga, tempat parkir, kantor gudang penyimpanan pakan, mess pegawai, dan bangunan pendukung lainnya. Penentuan letak atau posisi kandang maupun bangunan pendukung tersebut hendaknya dilakukan dengan tepat agar alur distribusi ayam, personal (manusia), pakan maupun peralatan bisa berjalan efektif. Kandang juga sebaiknya membujur ke arah Barat-Timur sehingga intensitas sinar matahari yang masuk ke kandang tidak berlebih dan mencegah stres pada ayam. Perhatikan juga lebar kandang sebaiknya tidak lebih dari 7 m agar sirkulasi udara tetap optimal. Jika kandang yang akan dibangun lebih dari satu, maka jarak antar kandang idealnya minimal 1 x lebar kandang.

Biosecurity Operasional

Menurut Food and Agriculture Organization (FAO), ada tambahan 3 konsep pendukung biosecurity yaitu isolasi, pengaturan lalu lintas dan sanitasi (pembersihan dan desinfeksi). Tiga konsep ini bisa dimasukkan juga dalam biosecurity operasional.

  • Isolasi

    Isolasi dapat diartikan sebagai tindakan memisahkan dan melindungi ternak dari bibit penyakit yang berasal dari luar kandang dan luar peternakan, seperti tamu asing, hewan liar, ayam sakit, dll. Dengan isolasi ini diharapkan bibit penyakit yang masuk ke dalam lingkungan kandang dapat diminimalkan sehingga tantangan penyakit menjadi lebih sedikit. Ayam yang akan masuk ke area peternakan pertama kali sebaiknya diisolasi terlebih dahulu dan tidak langsung dicampur dengan ayam yang datang lebih dulu. Ayam sakit/mati juga dapat menjadi sumber penyakit berbahaya bagi ayam. Oleh karena itu, ayam sakit harus seger dikeluarkan dan dipisahkan dari kandang.                                                                                                                                                                                                                                                                              

     

    Agar proses isolasi berjalan dengan baik, dapat diterapkan dengan membuat “3 zona” wilayah kandang, yaitu zona merah, kuning dan hijau.

    • Zona merah adalah zona kotor, batas antara lingkungan luar yang kotor, misalnya lokasi penerimaan dan penyimpanan egg tray/boks bekas telur, lokasi penerimaan tamu seperti pembeli ayam/telur, technical service, maupun pengunjung lain seperti tetangga atau peternak lain. Pada area ini kemungkinan cemaran bibit penyakit sangat banyak.

    • Zona kuning merupakan zona transisi antara daerah kotor (merah) dan bersih (hijau). Area ini hanya dibatasi untuk kendaraan yang penting seperti truk ransum, DOC/pullet, dan telur. Akses hanya diperuntukkan bagi pekerja kandang, lokasi tempat menyimpan egg tray/boks telur yang sudah bersih.

    • Zona hijau adalah zona bersih yang merupakan wilayah yang harus terlindungi dari kemungkinan kontaminasi cemaran/penularan penyakit. Area ini merupakan kandang tempat tinggal ternak. Hanya pekerja kandang yang boleh masuk ke zona hijau. Untuk masuk ke wilayah ini, pekerja harus menggunakan alas kaki khusus zona hijau. Kendaran tidak boleh masuk ke zona ini. Begitu pula dengan pengunjung, kecuali jika ada kepentingan khusus, misalnya tenaga vaksinasi (vaksinator) atau technical service yang ingin mengontrol kesehatan ayam kita dapat masuk ke zona ini setelah mengikuti prosedur sesuai yang diterapkan.                                                                                                                                                                                                                                                    

  • Pengaturan lalu lintas

    Pengaturan lalu lintas bertujuan menyeleksi agar barang-barang yang masuk ke lingkungan kandang hanyalah barang-barang yang benar-benar diperlukan. Yang boleh masuk diantaranya adalah bibit (DOC/pullet), ransum, air, peralatan yang penting, vaksin, obat desinfektan, dan pekerja. Selain itu, pekerja juga harus paham mengenai tata cara masuk kandang. Sebagai contoh jika kandang tidak menerapkan sistem all in all out atau one age farming, maka kunjungan kandang diawali dari kandang ayam berumur muda baru yang tua, dan dari ayam sehat ke ayam sakit.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  

  • Sanitasi (pembersihan dan desinfeksi)

    Sanitasi merupakan salah satu kegiatan biosecurity yang sudah banyak dilakukan peternak. Kegiatan sanitasi terdiri dari dua hal, yaitu pembersihan dan desinfeksi secara teratur terhadap peralatan maupun pekerja yang keluar masuk kandang.                                                                                               

     

     

    Satu kesalahan yang sering terjadi adalah pekerja bebas keluar masuk kandang tanpa melewati kegiatan sanitasi terlebih dahulu. Bahkan kadang peternak justru tidak menyediakan bak pencelup alas kaki di depan kandang, atau ada bak pencelup tapi tidak ada cairan desinfektannya atau cairan desinfektan tidak pernah diganti.

    Kegiatan sanitasi sederhana yang dapat dilakukan yaitu mengganti alas kaki khusus untuk ke kandang, menggunakan baju khusus untuk bekerja di kandang, menyikat dan mencelupkan alas kaki di bak desinfektan, serta semprot baju dengan desinfektan. Kegiatan tersebut berlaku untuk semua orang baik pekerja maupun technical service yang akan kontrol kesehatan ayam.

    Jika perlu, tetapkan satu orang khusus untuk menengakkan peraturan tersebut. Penjelasan mengenai beberapa kegiatan sanitasi yang wajib dilakukan adalah:

    • Pembersihan, pencucian dan penyemprotan kandang serta peralatan kandang menggunakan desinfektan setelah panen/afkir. Saat kondisi kandang kotor, konsentrasi bibit penyakit masih tinggi dan peluang ayam pada periode selanjutnya terserang penyakit akan semakin besar.                                                                                                                                                                            

    • Lakukan pencucian tempat minum dan tempat pakan secara rutin 2 kali sehari, serta didesinfeksi dengan merendamnya (bukan hanya dilap) dalam Medisep (15 ml tiap 10 l air), Zaldes (6 ml tiap 1 liter), atau Neo Antisep (9 ml tiap 5 liter air). Untuk pencucian egg tray, sebaiknya sebelumnya sudah menggunakan egg tray yang berbahan plastik, agar mudah dibersihkan dan dicuci. Jika menggunakan boks telur dari kayu, maka boks harus dicuci dan disikat hingga bersih, kemudian dikeringkan.                                                                                                                                                                                                                           

    • Pelaksanaan manajemen pemeliharaan yang baik, meliputi tata laksana brooding, tata laksana ransum dan air minum, memperhatikan kualitas litter, melakukan penanganan bangkai dan feses ayam dengan tepat, serta mengatur kepadatan kandang dengan optimal.

    • Desinfeksi litter/sekam sebelum disebar dalam kandang untuk membasmi bibit penyakit apabila ada yang menempel di litter tersebut. Jenis desinfektan yang bisa digunakan yaitu Formades yang berbahan dasar formalin.

    • Pencucian egg tray atau boks kotak telur dan perendaman dengan desinfektan. Untuk pengiriman telur, sebaiknya pilih egg tray yang berbahan plastik, agar mudah dibersihkan dan dicuci. Jika menggunakan egg tray/boks dari kayu, maka boks harus dicuci dan disikat hingga bersih, kemudian dikeringkan. Setelah itu, jerami bekas di dalamnya harus dibakar dan diganti dengan yang baru. Kelemahan dari penggunaan boks kayu ini ialah mudah lapuk dan lebih berisiko menyebarkan penyakit karena bahan kayu memiliki pori-pori yang bisa dijadikan sarang bibit penyakit.

    • Kendaraan tamu yang akan memasuki area farm harus disemprot dan bannya harus melewati bak yang berisi desinfektan.                                                               

    • Memberantas lalat, kumbang, kutu Franky dan serangga lainnya dengan insektisida. Untuk membasmi lalat bisa menggunakan produk Larvatox, Flytox dan Delatrin.

    • Basmi tikus yang sering berkeliaran di kandang dan gudang pakan.

    • Air merupakan salah satu media yang bisa menularkan bibit penyakit pada ayam. Dari data Technical Education and Consultation Medion (2017) sebanyak 51,25% dari total sampel air di peternakan positif tercemar E. coli. Cemaran E. coli ini kemungkinan besar berasal dari kontaminasi feses. Oleh karena itu, air di peternakan harus didesinfeksi dengan antiseptik (Desinsep/Antisep/ Neo Antisep/Medisep) atau kaporit (12-20 gram tiap 1.000 liter air).

    • Khusus air minum yang dicampur dengan Desinsep/kaporit, setelah diendapkan minimal 8 jam baru bisa digunakan untuk melarutkan obat/vitamin. Untuk menjamin bahwa air yang kita berikan pada ayam sudah memenuhi syarat air bersih, kita perlu melakukan uji laboratorium di Medilab secara berkala minimal 1 tahun sekali.

    Tentunya dalam menjamin bahwa peternakan kita telah menjalankan biosecurity dengan ketat dan disiplin, sebaiknya pula kita melakukan pengontrolan secara rutin (2 minggu atau 1 bulan sekali) atau meminta karyawan lain untuk melakukan audit biosecurity dengan mengisi form checklist. Dari hasil pengontrolan maupun audit tersebut diharapkan dapat mengarahkan perhatian lebih para peternak pada aspek-aspek biosecurity yang belum dijalankan secara optimal dan memberikan pengaruh signifikan terhadap munculnya infeksi penyakit pada ayam.

    Biosecurity merupakan cara untuk mencegah serangan bibit penyakit dari luar tubuh ayam dengan meminimalisir bibit penyakit di lingkungan peternak dan kandang. Jadi, jangan dianggap sepele karena jika peternak sampai lengah dan mengabaikan biosecurity maka berbagai macam ancaman penyakit bisa datang kapan saja. Semoga bermanfaat.

Artikel Terbaru

www.medion.co.id               info@medion.co.id                 0813-2185-7405 (Customer Service)                 facebook.com/medionwisata 
Cara berlangganan Info Medion SMS ke 0852 2114 1929 dengan format Reg IM Nama AlamatSurat AlamatEmail
agar tampilan website ini dapat berjalan lebih optimal, disarankan menggunakan program browsing internet terbaru