Hati-Hati, Banyak Parasit di Farm Kita

Jika orang awam atau bahkan peternak kita ditanya tentang apa saja jenis parasit yang menyerang unggas, pada umumnya jawaban spontan yang diberikan adalah cacing dan kutu. Jawaban itu tidak salah, karena memang jenis parasit tersebut paling familiar dikenal oleh banyak orang. Tetapi jika kita berbicara soal infeksi parasit, masih banyak jenis parasit lainnya yang mengancam sebuah peternakan, terlebih dengan kondisi cuaca saat ini yang didominasi oleh musim hujan.


Parasit dan Dampak yang Ditimbulkan

Parasit adalah organisme yang mendapatkan makanan dan menggantungkan hidupnya pada hospes atau induk semangnya. Berdasarkan sifat hidupnya, parasit dibagi menjadi 2 macam yaitu parasit obligat dan fakultatif. Disebut parasit obligat apabila seluruh siklus hidupnya bergantung pada hospes, contohnya protozoa, cacing serta kutu. Dan disebut fakultatif apabila parasit tersebut tidak sepenuhnya bergantung pada hospes dan masih dapat tetap hidup meskipun berada di luar tubuh hospes, contohnya lalat dan nyamuk. Di peternakan sendiri, parasit yang menyerang unggas dibedakan menjadi endoparasit dan ektoparasit. Parasit yang hidup di dalam tubuh hospes biasa dikenal sebagai endoparasit dan parasit yang hidup di luar atau pada permukaan tubuh hospes dikenal dengan ektoparasit.

Penyakit parasit umumnya tidak menimbulkan wabah kematian yang tinggi seperti penyakit viral (ND, AI, Gumboro) atau penyakit bakterial seperti kolera. Namun demikian, penyakit parasit kadangkala menjadi faktor pendukung atas terjadinya infeksi virus maupun bakteri. Dibanding penyakit lain, penyakit parasit lebih dominan menyebabkan kerugian ekonomi berupa penurunan produksi, baik daging maupun telur, ketimbang menyebabkan kematian. Kecuali pada kasus koksidiosis yang angka kematiannya bisa cukup tinggi dan bersifat immunosuppressant.


Peran Inang Antara atau Vektor

Seperti kita ketahui bahwa yang menarik dari parasit adalah siklus hidupnya yang panjang. Dalam siklus hidupnya tersebut, keberadaan inang antara atau vektor sangatlah berperan penting. Vektor tidak hanya dibutuhkan sebagai tempat perkembangbiakan parasit, tetapi juga membantu untuk menyebarkan parasit kepada hospes utama, dalam hal ini ayam.


Keberadaan inang antara sangat dipengaruhi oleh cuaca. Saat musim hujan datang, hal lumrah jika di sekitar kandang banyak terlihat larva (ulat, red) lalat merayap dari tumpukan feses di bawah kandang menuju tanah yang lebih kering di sekitar kandang. Larva tersebut akan berubah menjadi pupa (kepompong, red). Dari pupa tersebut kemudian akan keluar lalat dewasa yang langsung terbang mencari makanan. Juga, banyaknya jentik-jentik nyamuk di genangan air di sekitar peternakan ataupun kecoa yang berkeliaran di sela-sela kandang. Lalat, nyamuk, kecoa dan serangga lain seperti kumbang dan semut, merupakan berbagai vektor berbagai penular parasit. Dari sini tidak mengherankan bila musim hujan menjadi faktor pemicu munculnya serangan parasit.

 


Beragam Parasit yang Menyerang Ayam

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa jenis parasit yang menyerang ayam terdiri dari endoparasit dan ektoparasit. Protozoa dan cacing merupakan endoparasit yang sering menginfeksi ayam. Sedangkan ektoparasit terdiri dari kutu, caplak, tungau dan pinjal. Protozoa sendiri menimbulkan dua kasus infeksi, yaitu koksidiosis dan leucocytozoonosis, dimana masing-masing kasus disebabkan oleh agen protozoa yang berbeda.


  • Koksidiosis

Penyakit koksidiosis atau yang biasa dikenal peternak dengan berak darah, merupakan penyakit parasit yang kasus kejadiannya paling tinggi di peternakan dan menimbulkan dampak cukup besar. Seperti dilansir salah satu majalah bahwa diperkirakan sekitar 2 juta ekor ayam dari total seluruh populasi ayam di Indonesia mati setiap tahunnya karena serangan berak darah (Poultry Indonesia, 2011).

Koksidiosis disebabkan oleh parasit protozoa Eimeria sp. yang menyerang saluran pencernaan (usus dan usus buntu). Sedikitnya terdapat 6 spesies Eimeria yang umum ditemukan menyerang ayam yaitu E. tenella, E. necatrix, E. maxima, E. acervulina, E. brunetti dan E. mitis. Eimeria yang menyerang saluran pencernaan, kemudian bermultiplikasi dan akhirnya merusak jaringan epitelium usus. Kerusakan tersebut berdampak lebih lanjut dengan terjadinya gangguan cerna serta gangguan absorpsi/penyerapan nutrisi ransum. Pada akhirnya efisiensi ransum akan menurun, pertumbuhan ayam terhambat, berat badan tidak seragam, produksi telur menurun dan bahkan timbul kematian serta gangguan pembentukan kekebalan atau immunosuppressant.

Setiap spesies Eimeria mempunyai predileksi (tempat kesukaan, red) tertentu dalam usus ayam, sehingga luka yang ditimbulkan juga akan berbeda-beda. Contohnya E. tenella yang “hobi” menempati usus buntu/sekum, serta E. necratix dan Eimeria lainnya yang menyerang usus halus.

Berbagai masalah yang menjadi pemicu infeksi Eimeria sp. diantaranya akibat tata laksana pemeliharaan yang tidak optimal. Kandang yang terlalu padat dan sanitasi jelek juga semakin meningkatkan resiko serangan penyakit ini. Manajemen litter yang buruk misalnya, menjadi salah satu pemicu berkembangnya Eimeria, karena diperoleh informasi bahwa penyakit berak darah makin mudah berjangkit ketika kandungan air pada litter sudah melebihi 30% (Martin Valks, 2001).

Supriyono (1993) menyatakan pula bahwa penularan koksidiosis dari ayam sakit ke ayam yang sehat dapat terjadi melalui ransum/air minum dan litter atau peralatan lain yang tercemar ookista. Karena pada temperatur 25-32ºC dan kelembaban yang tinggi, ookista dapat bertahan hidup lama di luar tubuh hospes. Seperti kita ketahui bahwa Eimeria sp. memiliki beberapa fase dalam siklus hidupnya, salah satunya fase ookista.

Tanda-tanda ayam yang terserang koksidiosis akan terlihat mengantuk, sayap terkulai ke bawah, bulu kasar (tidak mengkilat), nafsu makan rendah (anorexia) dan feses encer bercampur darah. Gejala pada tahap awal akan menyebabkan produksi daging dan telur ayam menurun, sedangkan pada tahap akut bisa menyebabkan kematian yang cukup tinggi.

Ayam yang terserang koksidiosis bisa diobati dengan pemberian obat seperti Coxy, Antikoksi atau Koksidex mengandung zat antiparasit golongan sulfonamida. Obat koksidiosis biasanya diberikan dengan metode 3-2-3 yaitu 3 hari obat, 2 hari air minum tanpa obat dan 3 hari obat. Hal ini berkaitan dengan daya kerja zat aktif obat, dimana pada 3 hari pertama, sulfonamida akan efektif menghambat siklus seksual Eimeria sp. Selanjutnya selama 2 hari pemakaian obat dihentikan karena perkembangan Eimeria sp. memasuki tahap aseksual dan sulfonamida tidak mampu menghambat perkembangan di tahap aseksual tersebut. Selain itu, penghentian obat selama 2 hari ini juga bertujuan untuk menghindari pemberian sulfonamida yang berlebihan karena pemberiannnya dalam jangka waktu lama bisa menimbulkan efek samping. Pemberian obat kemudian dilanjutkan kembali selama 3 hari sebagai pengulangan dan untuk membunuh ookista dari lingkungan yang menginfeksi kembali sehingga dihasilkan efek terapi yang optimal. Untuk mencegah terjadinya resistensi, sebaiknya lakukan pula rolling pemberian obat koksidiosis.


  • Leucocytozoonosis

Mungkinkah ayam terserang malaria? Jawabannya tentu saja mungkin. Kasus malaria pada ayam bisa disebabkan oleh dua agen protozoa yaitu Leucocytozoon sp. (penyebab kasus malaria like) dan Plasmodium sp. (penyebab kasus malaria unggas). Namun kasus malaria akibat infeksi Leucocytozoon sp. lebih banyak ditemui ketimbang malaria akibat Plasmodium sp.

Malaria like atau yang lebih tepat disebut leucocytozoonosis, adalah penyakit yang disebabkan oleh protozoa Leucocytozoon sp. yang hidup di jaringan maupun sel-sel darah. Leucocytozoonosis ditularkan oleh lalat hitam (Simulium sp.) dan nyamuk Culicoides sp. Kedua serangga tersebut bertindak sebagai vektor dan menginfeksi ayam sehat melalui gigitan. Genangan air merupakan media ideal bagi perkembangbiakan nyamuk dan serangga lain. Maka tak heran apabila saat musim pancaroba atau musim hujan, serangan leucocytozoonosis seringkali muncul.

Meskipun kasus penyakit ini lebih sering ditemukan pada peternakan ayam pedaging, bukan berarti peternakan ayam petelur luput dari serangan. Gejala klinis leucocytozoonosis antara lain munculnya bintik-bintik merah di bawah kulit dan otot serta feses berwarna kehijauan. Ayam terlihat lesu, menggigil kedinginan dan bahkan mengalami muntah darah. Tingkat kematiannya pada anak ayam 7-50%, sedangkan pada ayam dewasa sekitar 2-60%.

Seperti halnya parasit lain, Leucocytozoon sp. juga mengalami beberapa siklus perkembangan, dimana perkembangan seksual pertama terjadi di dalam tubuh vektor. Selanjutnya, dari gigitan vektor inilah yang harus diwaspadai peternak karena sporozoite yang masuk ke tubuh ayam akan mulai berkembang dan merusak sel-sel darah.

Leucocytozoonosis dapat diatasi dengan pemberian antiparasit, contohnya adalah Maladex. Senyawa kemoterapeutik dalam Maladex diketahui ampuh membasmi parasit Leucocytozoon sp. Maladex memutus siklus hidup Leucocytozoon sp. pada stadium sporozoite dan schizogony, dengan menghambat sintesis asam folat yang dibutuhkan dalam proses sintesis DNA. Dosis pengobatannya 0,2 ml tiap kg berat badan (BB) atau 1 ml tiap liter air minum diberikan selama 2-4 hari berturut-turut dan dapat dilanjutkan dengan pemberian selama 2 hari tiap minggu dengan dosis 0,1 ml tiap kg BB atau 1 ml tiap 2 liter air minum selama ada wabah penyakit.


  • Cacingan

Penyakit parasit lain yang juga cukup tinggi kejadiannya di peternakan ialah cacingan. Kasus cacingan memang selama ini kurang diperhatikan oleh peternak, karena rendahnya angka kematian yang ditimbulkan. Sulitnya deteksi dini kasus cacingan juga disinyalir menjadi alasan mengapa penanganan cacingan sulit dilakukan sejak awal kejadian kasus.

Sebagaimana yang sering terjadi di lapangan, penyebab cacingan pada ayam masih didominasi oleh cacing Ascaridia galli (cacing gilik) dan Raillietina sp. (cacing pita). Pada ayam pullet (komersil), biasanya kasus cacingan didominasi Ascaridia galli. Sementara menjelang dewasa dan sepanjang masa produksi (umur 10 minggu ke atas) umumnya cacing yang menyerang adalah Raillietina sp.(Trobos, 2011).

 

1.  Cacing Nematoda (Cacing Gilik)

Ascaridia galli adalah salah satu nematoda yang biasa menyerang ayam. Cacing ini berwarna putih, bulat, tidak bersegmen, panjangnya sekitar 6-13 cm dan menyerang usus halus bagian tengah (duodenum dan jejenum).

Dalam siklus hidupnya, Ascaridia galli tidak membutuhkan inang antara. Penularan penyakit hanya terjadi secara horizontal dari ayam sakit ke ayam sehat melalui ransum, air minum, litter, atau peralatan lain yang tercemar feses yang mengandung telur infektif. Telur infektif adalah telur yang mengandung larva cacing.

Ayam yang terinfeksi cacingan akan mengeluarkan telur cacing dalam jumlah banyak. Kondisi litter yang basah serta lembab, ditambah dengan kontaminasi ransum yang tercecer, akan memungkinkan telur cacing berkembang menjadi telur infektif.

2.  Cacing Cestoda (Cacing Pita)

Raillietina sp. adalah jenis cestoda yang paling umum menginfeksi ayam. Berbeda halnya dengan cacing gilik, cacing pita tidak menyerang secara frontal. Namun perlahan tapi pasti akan terjadi penurunan produksi drastis walaupun secara kasat mata gejala klinis tidak terlihat nyata.

Raillietina sp. adalah cacing pita yang bentuk tubuhnya panjang, pipih seperti pita. Siklus hidup cacing pita umumnya melewati inang antara seperti serangga (lalat dan kumbang), serta cacing tanah. Peran inang antara itu pula yang menjadikan cacing pita mudah tersebar luas. Telur yang keluar bersama feses akan bersifat aktif di lingkungan, sehingga kemudian dapat termakan dan berkembang di dalam tubuh inang antara.

Cacing pita memiliki predileksi di usus halus, maka secara umum akibat yang ditimbulkan oleh cacing tersebut adalah kerusakan pada mukosa saluran pencernaan, dimana terjadi peradangan dan penebalan selaput lendir usus. Pada ayam petelur juga akan dijumpai penurunan jumlah, ukuran dan daya tetas telur.


Tindakan pengobatan terhadap ayam yang terkena cacingan harus dilakukan dengan tepat, baik tepat obat, tepat dosis dan tepat aplikasi. Secara detail, penjelasan mengenai pengobatan cacingan pada ayam akan dibahas pada artikel suplemen edisi kali ini.

 

  • Parasit Eksternal (Ektoparasit)

Parasit luar/eksternal pada ayam umumnya tidak menimbulkan kematian tetapi secara ekonomi merugikan. Parasit luar akan mengisap darah ayam dan menimbulkan kegatalan sehingga mengganggu pertumbuhan dan produksi telur. Penyakit kutuan (karena infestasi oleh kutu, caplak, pinjal atau tungau) yang sangat parah dapat menurunkan produksi telur sampai 20%. Kasus ektoparasit sendiri pada ayam pedaging jarang terjadi karena ayam dipanen pada umur 5-6 minggu. Sebaliknya ektoparasit, terutama kutu bisa menjadi musuh utama bagi peternak yang memelihara ayam petelur dengan kondisi manajemen kandang yang kurang bagus.


Kasus serangan ektoparasit relatif mudah untuk diketahui dengan memperhatikan beberapa gejala yang muncul. Contohnya ayam terlihat tidak tenang, terus menceker, kurus, bulu kusam, kehilangan nafsu makan dan seringkali mematuki bulu serta tubuhnya.

 

Tahukah anda bahwa terdapat banyak spesies ektoprasit yang bisa menyerang ayam. Apa saja? Kutu misalnya, yang menyerang ayam terdiri dari spesies Menopon gallinae, Menacanthus stramineus, Lipeurus heterographus, Goniodes dissimilis, Goniedes gigas, Goniocotes hologaster dan Lipeurus caponis. Tungau yang dapat menyerang ayam antara lain Dermanyssus gallinae, Ornithonyssus bursa, Syrigophilus sp., Megninia sp. dan Falculifer sp. Caplak yang dapat menyerang ayam adalah Argas robertsi. Sedangkan pinjal yang dapat menyerang ayam adalah Echidnophaga gallinacea.


Penanganan utama untuk membunuh ektoparasit seperti kutu, caplak, pinjal, tungau ialah dengan menggunakan obat anti kutu. Contoh produk yang bisa digunakan yaitu Kututox atau Kututox-S.

 

Pencegahan dan Pengendalian

Setelah kita mengetahui parasit apa saja yang biasa menginfeksi ayam, berikutnya kita wajib melakukan program pencegahan dan pengendalian. Lalu apa saja yang harus kita lakukan? Berikut tindakan-tindakan yang bisa diterapkan:

  • Atasi inang antara dan vektor parasit

Ketika musim hujan datang, maka peternak harus bersiap-siap menghadapi serbuan berbagai macam serangga. Peningkatan populasi serangga akan semakin memperbesar peluang penyebaran berbagai parasit pada ayam, karena mereka bertindak sebagai inang antara atau vektor dari parasit. Oleh karena itu, diperlukan berbagai upaya untuk menekan peningkatan populasi serangga di musim hujan. Tindakan yang bisa diambil antara lain:

1.  Lakukan pembersihan feses minimal seminggu sekali. Hal ini didasarkan pada daur hidup lalat yaitu 7-10 hari. Upayakan pembersihan feses lebih sering saat musim hujan agar feses tidak basah. Untuk nyamuk, dapat dilakukan tindakan mencegah genangan air yang terbuka misalnya menutup bak penampungan air, ember dan sebagainya.

Untuk kolam, masukkan ikan ke dalamnya misalnya gurami dan nila. Keduanya suka memakan jentik nyamuk sehingga populasi nyamuk bisa ditekan. Penambahan kapur gamping ke tumpukan feses, selain memperbaiki pH juga memperbaiki daya serap air sehingga feses lebih kering. Lakukan pula pemotongan rumput liar, penguburan barang-barang/ kaleng-kaleng bekas dan pembersihan selokan.

2. Semprotkan insektisida (fogging) pada areal di sekitar kandang. Namun perhatikan dosis pemakaian dan keamanannya, karena insektisida bersifat racun bagi ayam dan manusia. Selain insektisida, penggunaan antiparasit juga merupakan langkah aman dan efektif dalam membasmi serangga di peternakan.

Contohnya Larvatox, yang efektif dan aman digunakan untuk menekan populasi lalat, dapat diberikan melalui pakan untuk menghambat pertumbuhan larva lalat menjadi pupa. Selain itu, Larvatox juga memperbaiki daya serap air di feses sehingga feses lebih kering. Untuk anti kutu yaitu Kututox-S diaplikasikan secara spray dalam kandang kosong yang tertutup lalu didiamkan selama 3 jam. Penggunaan produk tersebut dapat dijadikan alternatif pengendalian kecoa dan nyamuk. Untuk kandang yang berisi, dapat ditaburkan Kututox di depan celah- celah kayu yang diduga adalah sarang kecoa. Pemberian insektisida lain dapat pula dilakukan, tentu dengan mengikuti anjuran pemakaian agar efektivitasnya optimal.

  • Ciptakan suasana nyaman bagi ayam. Caranya dengan mengelola lingkungan peternakan dengan baik. Misalnya dengan mengatur kepadatan kandang, jaga kondisi litter agar tidak lembab dan kontrol ventilasi kandang. Penggunaan kipas pada kandang ayam juga dapat membantu menekan populasi serangga.

  • Melakukan sanitasi kandang (menggunakan Antisep, Zaldes, Formades atau Sporades) dan peralatannya. Batasi jumlah tamu yang masuk ke areal kandang, mencegah hewan liar dan hewan peliharaan masuk ke lingkungan kandang dll

  • Berikan vitamin pada ayam seperti Fortevit, Aminovit, Strong n Fit dan Vita Stress untuk menambah stamina dan daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit.


Pemeriksaan Laboratorium

Seperti yang telah dijelaskan di awal bahwa deteksi dini kasus parasit sulit dilakukan. Selain itu, tanda-tanda gejala klinis dan hasil bedah bangkai yang diperlihatkan pada kasus murni parasit, komplikasi dan beberapa kasus penyakit lain seringkali mirip, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium untuk memantapkan diagnosa.


Dengan mantapnya diagnosa maka peternak bisa dengan tepat menentukan program pengobatan. Uji laboratorium, dalam hal ini bisa dilakukan di MediLab (laboratorium Medion) yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia. Berkenaan dengan penyakit parasit, MediLab menyediakan 2 macam uji yaitu:
  • Uji feses

Uji feses bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya telur cacing secara kualitatif (jenis telur cacingnya) dan secara kuantitatif (jumlah telur cacing tiap gram feses). Pemeriksaan feses hendaknya dilakukan secara rutin, yaitu 2-3 bulan sekali untuk mendeteksi infestasi cacing stadium awal yang seringkali tidak menunjukkan gejala klinis.

  • Uji parasit darah

Uji ini berguna untuk mendeteksi adanya parasit protozoa penyebab malaria atau leucocytozoonosis yang terdapat di dalam darah unggas. Pemeriksaan dilakukan dengan mengambil sampel darah untuk pemeriksaan adanya sporozoit Leucocytozoon sp. atau Plasmodium sp.

Parasit memang bukan sembarang penyebab penyakit. Namun parasit mampu melipatkan kerugian yang terjadi di peternakan sehingga kita perlu cermat mengamatinya. Meskipun menghilangkan parasit adalah sesuatu yang mustahil, mengurangi angka parasit adalah tindakan penanganan yang tepat. Salam.

 


Info Medion Edisi Maret 2012

Jika Anda akan mengutip artikel ini, harap mencantumkan artikel bersumber dari Info Medion Online (http://info.medion.co.id).

 

Artikel Terbaru

www.medion.co.id               info@medion.co.id                 0813-2185-7405 (Customer Service)                 facebook.com/medionwisata 
Cara berlangganan Info Medion SMS ke 0852 2114 1929 dengan format Reg IM Nama AlamatSurat AlamatEmail
agar tampilan website ini dapat berjalan lebih optimal, disarankan menggunakan program browsing internet terbaru