Air Minum Harus Berkualitas | Print |

Air merupakan salah satu kebutuhan utama, selain oksigen dan ransum yang sangat diperlukan bagi seekor ayam untuk tumbuh, berkembang dan berproduksi. Ketidaktersediaan salah satu unsur tersebut bisa dipastikan akan menimbulkan gangguan produktivitas ayam. Tidak hanya dari segi kuantitas atau jumlah yang harus terpenuhi, kualitasnya pun tidak boleh diabaikan.

 

Air dan Peranannya

Air terbentuk dari 2 unsur yaitu hidrogen dan oksigen dengan rumus kimia H20. Kedua unsur yang membentuk senyawa air pada awalnya berbentuk gas dan pada kondisi tertentu akan berikatan membentuk suatu senyawa yang stabil, yaitu air.

Telur, anak ayam dan ayam dewasa sebagian besar tersusun atas air.

Air merupakan komponen penyusun tubuh anak ayam dengan persentase terbesar, yaitu 85% dan persentase ini sedikit menurun saat anak ayam tumbuh menjadi dewasa, menjadi 60%. Pada telur, persentase air bisa mencapai 70%. Dan yang mengesankan di setiap organ dan komponen tubuh sebagian besar terdiri atas air, yaitu darah 83%, otot 75-80%, otak 75% bahkan di dalam tulang persentase kandungan air mencapai 20%. Dari data ini, bisa kita prediksikan andaikata air di dalam tubuh ayam dihilangkan maka berat badan anak ayam broiler hanya sekitar 6 gram (berat badan anak ayam normal sebesar 40 gram per ekor). Dari angka dan persentase ini bisa kita ketahui bahwa air mempunyai fungsi dan peranan yang begitu besar dan signifikan.

Secara fisiologis, air berfungsi sebagai media berlangsungnya proses kimia di dalam tubuh ayam. Selain itu, air juga berperan sebagai media pengangkut, baik mengangkut zat nutrisi maupun zat sisa metabolisme, mempermudah proses pencernaan dan penyerapan ransum, respirasi, pengaturan suhu tubuh, melindungi sistem syaraf maupun melumasi persendian. Hampir semua proses di dalam tubuh ayam melibatkan dan memerlukan air.

Ayam yang tidak diberi ransum akan mampu bertahan selama 15-20 hari. Namun tidak demikian jika tidak memperoleh air, ayam akan mati dalam waktu 2-3 hari saja. Ayam akan tetap bertahan saat kehilangan sebagian besar lemak di dalam tubuhnya atau 50% dari jumlah protein tubuhnya, namun saat ayam kehilangan 20% cairan tubuh bisa mengakibatkan kematian. Ketersediaan air minum yang kurang akan menyebabkan hambatan produktivitas ayam, baik pertumbuhan maupun produksi telur. Selain itu, proses pembuangan zat sisa metabolisme juga terhambat, akibatnya bisa meracuni tubuh ayam sendiri.

Air memiliki kemampuan melarutkan berbagai macam senyawa. Secara normal, air dapat mengandung sampai 58 unsur, namun sekitar 99%nya ialah senyawa terlarut, seperti hidrogen, oksigen, nitrogen, natrium, kalium, magnesium, kalsium, belerang maupun fosfor. Kemampuan air melarutkan berbagai zat dan senyawa ini menjadi salah satu faktor yang mempermudah air terkontaminasi oleh zat-zat kimia dengan kadar yang berlebih maupun oleh mikroorganisme patogen. Menjaga dan memelihara air tetap berkualitas menjadi faktor yang sangat vital bagi keberlangsungan produktivitas ayam.


Sumber dan Kualitas Air

Air yang terdapat di bumi kita sangatlah melimpah, namun sebagian besar berupa air laut (asin) yang mencapai 97,5%, sedangkan sisanya (2,5%) berupa air tawar. Air tawar tersebut 29,9% merupakan air dalam tanah; 0,3%nya ialah air danau dan sungai; 0,9% berupa kelembaban tanah atau rawa dan sisanya, yaitu 68,9% terdapat dalam bentuk air es dan salju abadi. Nah, ini berarti air yang bisa kita manfaatkan untuk peternakan hanya 0,75% dari total air yang terdapat di bumi.

  • Air sumur atau air tanah

Pembuatan sumur, baik sumur gali maupun bor (sumur artesis) merupakan suatu upaya untuk memanfaatkan air dalam tanah. Kebanyakan air yang digunakan di peternakan bersumber dari sumur bor atau artesis.

Dalam pembuatan sumur di dalam lokasi peternakan sebaiknya diperhitungkan jaraknya dengan tempat feses. Mengingat feses tersebut bisa menjadi sumber kontaminasi bakteri Eschericia coli maupun peningkatan kadar nitrat dan nitrit dalam air. Alangkah lebih baiknya juga jika lapisan lubang bagian dalam sumur tersebut ditutup atau dilapisi dengan semen atau beton. Pemakaian paralon pada sumur bor (artesis) juga menjadi solusi.

Perhatikan jarak sumur dengan kandang yang terdapat feses. Kedalaman sumur juga harus diperhatikan.

Permasalahan yang relatif sering ditemukan pada penggunaan air dari sumur ialah pH air yang cenderung asam atau kadar garam yang terlampau tinggi. Air yang berasal dari sumur sebaiknya ditampung dan diendapkan terlebih dahulu di “water ground”. Tujuannya ialah untuk mengendapkan partikel-partikel yang mencemari air.

 

Salah satu fasilitas penampungan air dari sumur sebelum disalurkan ke kandang untuk dikonsumsi oleh ayam


  • Air permukaan

Air sungai atau air danau merupakan air permukaan yang mungkin bisa dimanfaatkan sebagai air minum ayam. Namun dengan kondisi sungai seperti sekarang ini, maka pemanfaatan air sungai dalam aktivitas peternakan, baik sebagai air minum maupun proses pembersihan kandang dan peralatan sebaiknya dihindari.

Pencemaran sungai oleh kotoran manusia maupun kotoran ternak, bahan kimia (deterjen dan pestisida) maupun limbah, baik dari limbah keluarga maupun limbah industri menjadi alasan untuk tidak memanfaatkan air sungai maupun danau dalam aktivitas peternakan.

Air permukaan yang berasal dari air hujan bisa dimanfaatkan sebagai air minum ayam karena air hujan termasuk air yang jernih dan sehat. Hanya saja perlu diperhatikan adanya kontaminasi yang berasal dari tempat penampungannya maupun dari udara di sekitar kandang.


  • Air PDAM

Ada beberapa peternak yang telah menggunakan air dari PDAM sebagai air minum ayam maupun untuk aktivitas kandang lainnya.

Kendala dari penggunaan air PDAM ini ialah dari segi harga, dimana peternak harus mengeluarkan biaya tambahan. Selain itu, kualitas air PDAM juga perlu diperhatikan mengingat instalasi saluran air dari PDAM seringkali telah terdapat lapisan biofilm yang menjadi tempat tumbuh dan berkembangnya berbagai mikroorganisme. Adanya lapisan biofilm itu juga mengakibatkan klorinasi yang dilakukan secara periodik oleh PDAM kurang efektif dalam menekan jumlah mikroorganisme. Alasannya adanya lapisan biofilm akan menghalangi kontak klorin dengan mikroorganisme sehingga daya kerja klorin menjadi tidak optimal. Oleh karenanya jika akan memakai air PDAM sebagai air minum alangkah lebih baiknya dilakukan treatment terlebih dahulu. Selain itu, perlu diketahui jadwal klorinasi yang dilakukan PDAM sehingga bisa diantisipasi pada saat pemberian obat maupun vaksin.

Adapun pemilihan penggunaan sumber air di dalam peternakan sebaiknya ditekankan pada aspek kualitas air tersebut maupun ketersediaannya. Minimal ada 3 kategori atau paramater yang digunakan untuk menentukan kualitas air, diantaranya :

  • Kualitas fisik

Parameter fisik yang harus diperhatikan dalam penentuan air yang berkualitas antara lain warna, rasa, bau, kekeruhan maupun suhu. Air yang berkualitas haruslah tidak berwarna, berasa dan berbau. Air inipun harus terbebas dari partikel-partikel tersuspensi (tidak keruh, red) dari lumpur kasar, lumpur halus maupun koloid.

Konsumsi air minum anak ayam sangat dipengaruhi kualitas fisik air, terutama kekeruhan, warna dan bau


Kondisi fisik air yang kurang baik akan mempengaruhi tingkat konsumsi air minum. Saat ayam diberi pilihan air minum yang keruh dengan air minum yang jernih, maka ayam akan lebih memilih mengkonsumsi air yang jernih. Suhu air minum yang baik ialah 20-24oC dan jika lebih atau kurang dari suhu tersebut maka konsumsi air minum ayam menjadi berkurang atau bahkan berhenti.

Permasalahan air dari segi fisik, baik kejernihan, warna maupun bau cukup sering ditemukan di peternak-an (lihat grafik 1). Treatment yang dapat dilakukan untuk mengatasi kualitas air tersebut, yaitu :

  1. Pengendapan atau penyaringan

  2. Penambahan tawas yang berperan sebagai koagulan dan pengikat partikel sebanyak 2,5 gram tiap 20 liter air minum

  3. Penambahan sediaan yang berperan sebagai penjernih


  • Kualitas kimia

Kesadahan, pH dan kandungan unsur-unsur kimia tertentu, seperti nitrat, nitrit maupun logam menjadi penentu kualitas kimia air.

Kesadahan

Kandungan ion Ca2+dan Mg2+ yang tinggi mengakibatkan air bersifat sadah. Air yang sadah seringkali ditemukan di daerah yang berkapur. Dalam pemakaiannya, air yang sangat sadah (kadar > 180 ppm) bisa mengurangi tingkat kelarutan beberapa sediaan obat, terutama yang mengandung ampicillin atau tetrasiklin. Desinfektan yang zat aktifnya iodine dan quats, seperti Antisep, Neo Antisep dan Medisep daya kerjanya akan menurun jika dilarutkan dalam air sadah. Tingginya kadar Ca2+ dan Mg2+ bisa mengganggu proses pencernaan dan penyerapan nutrisi ransum.

Guna mengatasi kesadahan air dapat dilakukan dengan menambahkan :

Medimilk (20 gram tiap 10 liter air) dengan kandungan 100% skim milk yang mampu mengikat logam, baik Ca2+, Mg2+, Mn2+ maupun Fe2+

Medimilk mampu menurunkan tingkat kesadahan air minum

  1. Kapur soda memiliki kemampuan mengikat ion Ca2+, Mg2+, Mn2+ atau Fe2+ sehingga terbentuk endapan. Endapan ini menunjukan bahwa kapur soda telah berhasil mengikat ion-ion tersebut

  2. Tawas

  3. Ethylen diamin tetra acetic acid (EDTA) dengan dosis 0,02-0,1% memiliki kemampuan mengendapkan logam berat, termasuk Ca dan Mg


  • Kadar nitrat dan nitrit

Kadar nitrat yang tinggi biasanya berhubungan dengan tingginya kadar nitrogen akibat tumpukan kotoran ayam. Jika dikonsumsi ayam maka proses penyerapan zat nutrisi dapat terganggu. Selain itu, jika dikonsumsi dalam kadar tinggi bisa menyebabkan keracunan yang mematikan.

Tumpukan feses ayam bisa memicu meningkatnya kadar nitrat dalam air minum


Nitrat dapat diubah oleh mikroorganisme menjadi nitrit yang mempunyai tingkat toksisitas yang sangat tinggi. Saat berada di dalam darah, nitrit akan berikatan dengan hemoglobin dan mengurangi kadar oksigen sehingga bisa menyebabkan kematian.

Teknik menurunkan kadar nitrat dan nitrit dapat dilakukan dengan mengalirkan air tersebut ke dalam tabung yang berisi karbon aktif. Ukuran tabung disesuaikan dengan jumlah dan kecepatan aliran air. Jumlah karbon aktif minimal 50% dari volume tabung. Jarak sumber air (sumur) sebaiknya dijauhkan dari septic tank maupun tumpukan feses. Ambil dan bersihkan feses secara rutin, jangan sampai menumpuk. Pelaksanaan desinfeksi maupun klorinasi juga dapat menghambat peningkatan kadar nitrit karena bisa membunuh mikroorganisme yang mengubah nitrat menjadi nitrit.


  • Kadar mineral

Kadar mineral kalsium, magnesium, besi dan belerang jangan berlebih di dalam air karena bisa menurunkan produktivitas ayam. Secara berturut-turut batasan kadar mineral kalsium, magnesium, besi dan belerang adalah 75; 200; 0,3-0,5 dan 25 mg/liter. Kadar kalsium yang melebihi standar bisa menyebabkan gangguan penyerapan nutrisi ransum (terutama fosfor) dan penurunan daya kerja obat. Kadar magnesium yang berlebih akan mengganggu pencernaan dan diare. Akibat jika kadar besi tinggi ialah pigmentasi pada daging dan telur menjadi lebih gelap, sedangkan tingginya kadar belerang menyebabkan cepat terjadi perdarahan dan oedema.

Penambahan Medimilk sebanyak 20 gram tiap 10 liter air dapat mengikat mineral-mineral tersebut. Setelah dilarutkan Medimilk, diamkan air selama 15-30 menit sebelum diberikan.


  • Kadar garam

Garam terbentuk dari ikatan antara logam Na, Ca, Mg dengan ion klorida. Kandungannya di dalam air biasanya dalam bentuk terlarut. Oleh karena itu, penanganan air dengan kadar garam yang tinggi relatif sulit. Teknik pengenceran atau menambahkan air dari sumber yang berbeda bisa menjadi solusi untuk mengurangi kadar garam dalam air.

Ayam yang mengkonsumsi air minum dengan kadar garam yang berlebih akan terganggu produktivitasnya. Kadar garam yang berlebih tersebut akan mengganggu pengaturan osmosis di dalam tubuh. Ayam petelur atau pembibit muda yang mengkonsumsi air minum dengan kadar garam yang berlebih selama 4-6 minggu akan menghasilkan telur dengan kualitas kerabang yang jelek (tipis) dan pada ayam berumur tua hanya dalam beberapa hari kerabang telurnya menjadi lebih tipis (Balnave, 1996). Selain kualitas kerabang, tingkat produksi telur maupun daya tetas telur pun menurun. Dan yang lebih parahnya lagi, efek air minum dengan kadar garam yang tinggi ini relatif sulit diperbaiki meskipun air minum telah diganti dengan yang normal.

Air minum dengan kadar garam yang berlebih akan menyebabkan ayam mengkonsumsi air minum secara berlebih akibatnya feses ayam menjadi encer (basah)


  • pH atau derajat keasaman

pH air minum yang baik berkisar 5-8. Air dengan pH lebih tinggi (basa) biasanya disebabkan adanya pencemaran natrium bikarbonat dan jika dikonsumsi bisa mengakibatkan penurunan pencernaan dan penyerapan mineral ransum, seperti kalsium, fosfor, magnesium dan kalium. Begitu juga sebaliknya air yang asam (pH rendah) akan mengganggu kesehatan dan mempermudah infeksi parasit.

Kedalaman sumur biasanya berpengaruh pada tingkat pH air minum. Sumur dengan kedalaman 30 m airnya cenderung asam sedangkan di kedalaman 100 m atau lebih, airnya biasanya basa. Sumur dengan kedalaman sebesar 50-60 m biasanya mengandung air dengan pH yang optimal.

Air minum yang basa bisa diatasi dengan penambahan senyawa asam, seperti asam cuka, asam sitrat atau asam organik (asam asetat, propionat). Sebaliknya, air yang asam bisa ditingkatkan pH-nya dengan menambahkan kapur soda (NaHCO3). Guna memastikan pH air telah sesuai dapat dilakukan pemeriksaan dengan kertas indikator universal (kertas lakmus) atau pH meter.


  • Kualitas biologi

Seperti disebutkan sebelumnya, sebagian besar air yang digunakan di peternakan ialah air tanah. Air tanah ini seringkali mengandung bakteri coliform yang biasanya berasal dari feses ayam maupun kotoran manusia (septic tank). Selain itu, biasanya air ini juga tercemar dengan mikroorganisme lainnya.

Sebagian besar mikroorganisme yang mencemari air minum, seperti bakteri maupun jamur kurang berbahaya. Biasanya mikroorganisme ini menyebabkan pembentukan bahan organik yang membatasi sistem aliran air. Meskipun demikian, ada juga beberapa mikroorganisme yang bisa menurunkan produktivitas ayam atau menjadi sumber penyakit, yaitu E. coli dan Salmonella. Oleh karena itu, perlu dilakukan treatment pada air yang telah terkontaminasi mikroorganisme tersebut, melalui :

  • Desinfeksi

Desinfektan yang bisa digunakan pada air minum ialah Antisep, Neo Antisep atau Medisep. Pemakaian ketiga desinfektan ini telah terbukti mampu menurunkan bakteri E. coli maupun coliform (lihat grafik 2).


Beberapa hal yang perlu diperhatikan agar desinfeksi air minum bisa optimal, yaitu :

  1. Perhatikan dosis desinfektan yang digunakan

  2. Pipa air atau torn air yang digunakan untuk desinfeksi harus bersih atau kandungan bahan organiknya sedikit (biasanya ini terlihat dari adanya lapisan biofilm pada permukaan bagian dalam)

Klorinasi atau penambahan klorin sebanyak 3-5 ppm juga berfungsi mendesinfeksi air minum. Hanya saja dalam aplikasinya seringkali klorin kurang efektif karena memiliki sifat yang kurang stabil.

Saat melakukan desinfeksi air minum, pastikan tidak bertepatan dengan jadwal vaksinasi. Kadar klorin sebesar 1 ppm akan menurunkan efisiensi vaksin ND sampai 20% dan kadar 2 ppm mampu menurunkannya sampai 85%. Air yang telah ditambahkan klorin, jika akan digunakan untuk melarutkan vaksin sebaiknya didiamkan selama minimal 24 jam atau ditambahkan Medimilk (2 gram per 1 liter air) dan dibiarkan selama 15-30 menit. Hal tersebut dilakukan untuk menghilangkan pengaruh klorin.

Jarak desinfeksi air minum dengan vaksinasi juga perlu diperhatikan. Desinfeksi air minum sebaiknya dilakukan minimal 24-48 jam sebelum dan sesudah vaksinasi. Selain itu, pemberian obat dan vitamin sebaiknya dihentikan pada saat desinfeksi karena desinfektan bisa menurunkan potensi atau bahkan merusak obat dan vitamin.

  • Pemanasan atau pemasakan air

Air yang dipanaskan atau dimasak sampai mendidih mampu menghilangkan bakteri E. coli. Pada suhu 100oC bakteri tersebut akan mati.


Air, suatu senyawa yang sangat penting bagi produktivitas ayam. Tidak hanya kuantitasnya yang harus selalu terpenuhi, tetapi kualitasnya pun jangan sampai terabaikan. Pahami kualiatas air dan kendalikan manajemennya. Salam.

 


Info Medion Edisi Agustus 2008

Jika Anda akan mengutip artikel ini, harap mencantumkan artikel bersumber dari Info Medion Online (http://info.medion.co.id).

 

Produk Medion