Penyebab Ayam Tidak Bertelur

Bapak Supriyadi

Semarang – Jawa Tengah

 

Mengapa ayam petelur (layer) bisa berhenti bertelur? Kejadiannya pada ayam berumur lebih dari 50 minggu. Setelah dibedah tidak menandakan ayam tersebut terjangkit penyakit yang menyerang saluran reproduksi. Adakah hal lain selain penyakit yang menyebabkan ayam petelur saya tidak bertelur kembali? Atas jawabannya saya ucapkan terima kasih.

 

 

Jawab:

 

Dalam sistem pemeliharaan ayam petelur, yang menjadi kunci keberhasilan ayam tersebut berkembang dan bertelur dengan optimal adalah dari segi manajemen. Hal ini tentu didukung juga oleh genetik dan pakan yang dikonsumsi.

 

Penyebab ayam Saudara tidak bisa bertelur setelah di umur tersebut bisa disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut:

  1. Penyakit

    Ada beberapa penyakit spesifik yang bisa menyerang organ reproduksi ayam petelur sehingga ayam tersebut berhenti untuk berproduksi. Penyakit-penyakit tersebut diantaranya ND, IB dan AI. Selain itu juga, berhentinya ayam bertelur bisa disebabkan oleh kondisi tubuh yang tidak bagus atau dalam keadaan immunosupresif, sehingga saat terjadi infeksi penyakit sekunder maka bisa mengakibatkan kerusakan permanen saluran reproduksi. Alangkah baiknya, untuk memastikan adanya infeksi penyakit di ayam tersebut, Saudara bisa mengambil sampel untuk diujikan di laboratorium.

  2. Kualitas pullet dan ayam petelur yang tidak baik

    Kualitas pullet sangat menentukan keberhasilan ayam petelur berproduksi. Jika kualitas pullet kurang, maka kualitas ayam produksi atau layer juga akan tidak baik, sehingga tidak memiliki persistensi produksi yang panjang. Hal inilah yang menyebabkan ayam petelur akan lebih cepat berhenti berproduksi. Pentingnya kontrol manajemen ini terutama saat 5 minggu pertama atau saat dalam fase starter dimana dalam fase tersebut terjadi hiperflasia atau perbanyakan sel, juga terjadi pertumbuhan organ-organ penting seperti organ pernapasan, pencernaan, kekebalan dan reproduksi. Selain itu, pada minggu ini harus diperhatikan mengenai penyakit-penyakit yang dapat menyebabkan pertumbuhan organ-organ reproduksi terhambat.

  3. Pakan yang tidak tepat

    Memberi pakan yang salah, mengurangi takaran atau membatasi jumlah pakan yang tersedia dapat menyebabkan ayam kekurangan gizi. Jika feed intake atau konsumsi pakan tidak masuk, maka akan berkorelasi dengan bobot badan yang terbentuk. Pentingnya kontrol berat badan setiap minggu pada saat starter, 2 minggu sekali untuk fase grower, dan 1 bulan sekali untuk fase layer adalah untuk mengevaluasi jika ada ayam yang terlambat dalam pencapaian bobot badannya. Saat bobot badan turun drastis atau tidak sesuai dengan standarnya, maka mustahil ayam tersebut bisa memproduksi telur. Yang harus diperhatikan dalam pakan yakni kandungan nutrisi yang terkandung harus cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup pokok dan produksinya. Pada masa pullet, ayam petelur harus diberikan grit untuk menstimulasi pembesaran tembolok agar target feed intake bisa tercapai. Selain itu juga grit digunakan untuk cadangan kalsium saat ayam petelur akan memasuki fase bertelur. Pada fase layer atau bertelur, protein yang dibutuhkan oleh ayam akan lebih besar dari saat fase grower. Protein tersebut digunakan untuk bertelur terutama produksi putih telur atau albumen. Jangan mengurangi jumlah pakan saat bertelur, terutama saat awal sampai puncak produksi.

  4. Kondisi stres yang berat

    Stres bisa muncul dari perlakuan atau manajemen, pergantian pakan, lingkungan yang tidak sesuai maupun sebagai respon adanya penyakit yang menginfeksi. Ayam layer sekarang secara genetik akan lebih mudah stres dan peka terhadap perubahan pakan. Stres yang berlebihan di ayam akan berpotensi terkena imunosupresif sehingga sistem kekebalannya akan menurun dan penyakit sekunder akan lebih gampang menginfeksi. Selain itu stres berkepanjangan di ayam akan berpengaruh terhadap produksi yang menurun atau bahkan berhenti secara permanen.

  5. Rontok bulu (molting)

Molting merupakan proses alamiah yang biasa terjadi pada ayam petelur yang telah berproduksi cukup lama dan berlangsung selama ± 4 bulan. Meskipun demikian, proses molting bisa dipercepat dengan menerapkan metode molting paksa atau force molting, yang hanya membutuhkan waktu 6-8 minggu saja. Di lapangan sendiri, teknik force molting inilah yang biasa diterapkan oleh peternak. Force molting mempunyai hubungan erat dengan produksi telur, di mana selama force molting akan terjadi penurunan produksi telur secara drastis atau ayam berhenti bertelur sama sekali, serta terjadi penurunan bobot badan. Setelah program force molting berakhir (sudah lebih dari 30 hari), maka ayam bisa diberi ransum komplit dengan porsi normal dan bobot badan secara bertahap akan meningkat kembali. Sedangkan untuk mempercepat pembentukan bulu setelah proses force molting, bisa diberikan suplemen yang mengandung asam amino, vitamin B kompleks, A, D, E dan beberapa mineral yang penting. Pemberian Aminovit, Strong Egg atau Mineral Feed Supplement A sejak hari ke-31 hingga ayam memasuki masa afkir ke-2 diketahui dapat mempercepat pembentukan bulu, menekan efek stres yang dialami ayam dan mempercepat produksi telur dengan kualitas yang lebih baik.

Print

www.medion.co.id               info@medion.co.id                 0813-2185-7405 (Customer Service)                 facebook.com/medionwisata 
Cara berlangganan Info Medion SMS ke 0852 2114 1929 dengan format Reg IM Nama AlamatSurat AlamatEmail
agar tampilan website ini dapat berjalan lebih optimal, disarankan menggunakan program browsing internet terbaru